spot_imgspot_img

DPP LSM HALILINTAR RI, Minta Kepada Polres Pematang Siantar Bebaskan PS Dari Tuduhan, Rencana Menikah Gagal

PEMATANG, SIANTAR, BEO.CO.ID – Kalau sudah malang nasib tak bisa dielakkan, ada saja masalah yang pantas menjadi pantas. Padahal perkiraan tak sampai ke jalur hukum karena nama nya menerima titipan, saat waktunya akan dikembalikan tetapi belum sampai waktunya berakhir masuk bui.

Kasus ini terjadi pada salah seorang Pemuda berinitial PS, penduduk Pematang Siantar gagal acara pernikahan /Pemberkatan Di Gereja Gara gara titipan berupa barang berupa emas dari seorang wanita bernama ERBS.

Menurut keluarga PS, kepada awak media ini Minggu 8/8 menceritakan tentang kasus yang dialami anaknya PS. Awalnya Perincis Sihite (PS) sebagai pihak pertama dan Evesus Rumondang B. Sigalingging (ERBS) sepakat dengan menitipkan berupa barang yaitu emas dengan membuat perrjanjian, pihak kedua benar menitipkan emas Kepada pihak pertama dengan limit dikembalikan pada Juli 2021.

Yang paling anehnya belum sampai Juli, masih bulan Mei 2021 tanpa ada pemberitahuan kepada PS atau keluarga langsung ERBS melaporkan PS ke Polres SIANTAR Provinsi Sumatra Utara dengan tuduhan penggelapan. Bukan hanya itu, sangat malang nasib Pemuda PS, saat ditangkap pihak berwajib tinggal 2 hari lagi pelaksanaan pernikahan Di Gereja.

Akhirnya pihak keluarga dari PS dan pengantin wanita sangat malu karena acara pernikahan gagal dilaksanakan. Padahal pihak keluarga PS berupaya untuk mengembalikan barang titipan tersebut pada ERBS tetapi bertahan tak mau menerimanya, dan melanjutkannya ke penjara.

Selanjutnya keluarga PS menjelaskan kepada awak Media ini, “ada apa hubungan PS dan ERBS menitipkan barang kepada PS Dan pada perrjanjian mereka sampai Juli 2021 kenapa dilaporkan bulan Mei. Apakah ada rencana menjatuhkan marwah keluarga,” ujarnya.

Ketika awak Media ini konfirmasi kepada ERBS dirumahnya, jalan Viyata Yuda Pematang Siantar, Sumatera Utara tentang kronologis titipan berupa barang emas, ERBS mengatakan,” ini bukan komsumsi berita tapi urusan pribadi,” ujarnya.

AIPDA HN Simatupang ketika dikonfirmasi Pers (29/7) lalu tentang penahanan PS atas laporan ERBS mengatakan, “kasus itu sudah P21 dilimpahkan ke Pengadilan Pematang Siantar atau langsung saja ke Humas,” ungkapnya.

Kasubag Humas Polres Pematang Siantar, AKP Rusdi Ahya SH dikonfirmasikan mengatakan, tidak pernah tahu tentang pertanyaan perrjanjian, nanti saya tanya kepada jupernya.

Ketua DPP LSM HALILINTAR RI Sumatera Utara, S PURBA SH menjawab pertanyaan awak media ini Minggu 8/8 tentang kasus ini, mengatakan, “meminta kepada Kapolres Pematang Siantar, agar PS dibebaskan dari tuduhan penggelapan karena pihak keluarga dari awal mau berdamai, apalagi perrjanjian itu bulan Juli, Mei telah dilaporkan kepihak berwajib,” harapnya.

(Syam Hadi Purba Tambak)

Get in Touch

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_imgspot_img

Related Articles

spot_img

Get in Touch

0FansSuka
2,952PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan

Latest Posts