spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Ketua DPC Gerindra Lebong Ingatkan Netralitas ASN & Pjs Kades, “Politik Uang Sikat”

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

LEBONG, BEO.CO.ID – Politik kotor menghalalkan berbagai cara dilakukan secara sistematis dan adanya unsur penekanan di Aparatur Sipil Negara (ASN) lingkup pemerintahan daerah hingga Pjs Kades serta perangkat desa kerap terjadi memasuki Pemilihan Umum (Pemilu).

Hal tersebut disampaikan, Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Partai Gerakan Indonsia Raya (Gerindra), Kabupaten Lebong, Provinsi Bengkulu, M. Gustiadi yang akrab disapa Edi Tiger kembali mengingatkan dan mengajak ASN di Pemkab Lebong hingga Pjs Kades sampai perangkat desa untuk benar – benar menjaga netralitas ASN sepanjang Pemilihan umum (Pemilu) berlangsung.

“Sama kita ketahui, ada dua laporan yang telah bergulir di Bawaslu Lebong yang satu masih dalam tahapan kajian serta kelengkapan alat bukti dan satunya lagi akan segera mendapatkan putusan sanksinya sesuai dengan regulasi yang ada,” ungkap Edi melalui sambungan via selullernya, Selasa (16/1).

Selain itu, dia menerangkan, terselenggarannya pemilu yang bersih, jujur dan adil bahwa para ASN harus menjunjung tinggi netralitas, karena telah diatur dalam Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang ASN.

BACA JUGA :  Azhari Terus Bergerak, Sambangi Tokoh Masyarakat Topos

“Aturan itu dijelaskan bahwa ASN dilarang menjadi anggota atau pengurus partai politik, artinya setiap pegawai ASN tidak diperkenankan untuk berpihak dari segala bentuk apa pun atau pun dipengaruh pihak manapun dan tidak memihak kepada kepentingan siapapun,” tegasnya.

Edi Tiger juga menegaskan, untuk pemilihan wakil rakyat atau calon legislatif (Caleg) dan Presiden tinggal menghitung 28 hari lagi menuju puncaknya, yaitu 14 Februari 2024 pencoblosan. Dan dia juga mengutarakan bahwa ada 65 desa di Kabupaten Lebong di jabat oleh Pjs Kades yang notabene ASN tetap menjaga netralitasnya.

“Ini perlu diawasi oleh pihak Bawaslu Lebong bersama Panwascam disetiap Kecamatan hingga desa beserta masyarakat untuk proaktif, agar dapat meciptakan Pemilu yang bersih, kredibel dan damai tanpa adanya indikasi kecurangan,” ingatnya.

Jika ditemukan politik uang (money politik) segera laporkan ke Bawaslu atau ke Panwascam. Dia juga penyampaikan bahwa Bawaslu sebagai barometer pengawasan dan pencegahan pelanggaran Pemilu menjalani tugas dan tanggungjawab sukses sebuah pesta demokrasi.

“Kita meminta Bawaslu Lebong bekerja dalam menjalani pengawasannya untuk benar – benar kerja jalankan tugas dan tanggungjawab fungsi mengawasi Pemilu yang tengah berlangsung serta tidak pandang bulu dalam penegakan hukum bersama Gakkumdu, jika ditemukan pelanggaran Pemilu,” pintasnya.

BACA JUGA :  Prihatin Soal Jalan Talang Ratu, Mahasiswa Lebong Demo Hingga Disambut Bupati

Lebih jauh dia menuturkan kembali, bila masyarakat mendapatkan indikasi atau dugaan terjadinya politik uang atau peristiwa bagi – bagi uang, silakan laporkan ke pihak Bawaslu Lebong, ini yang dinamakan perusak pesta demokrasi akan melahir calon tidak berkualitas di parlemen nantinya.

“Jika kedapatan terjadi politik uang silakanlapor, atau sikat saja uangnya, pilihan kembali hati nurani kita masing – masing, sudah cukup Lebong dipimpin orang – orang yang tidak bermutu dan sebaliknya juga caleg – caleg perlu lihat kualitas dan rekam jejaknya, agar masyarakat tidak salah pilih,” demikian disampaikan Edi Tiger. (SB)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Headlines

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Latest Posts

https://situs-toto.togel.togetherband.org