spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Polemik Dana BTT, Komisi II DPRD Pertanyakan Urgensi Pergeseran Anggaran

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
Rama Candra (berkemeja kotak)

Rama Candra :  Dewan Tidak Tau Ada Pergeseran Anggaran

LEBONG, BEO.CO.ID – Pegeseran anggaran Belanja Tak Terduga (BTT) senilai Rp. 1,7 miliar yang dilakukan sepihak oleh Pemkab Lebong tanpa melibatkan DPRD sepertinya mulai menimbulkan polemik, teranyar komisi III sebagai mitra kerja dinas Perindagkop – UKM ikut mempertanyakan urgensi dari pergeseran anggaran tersebut.

“Kalau anggaran itu digeser, artinya pada OPD Disperindagkop – UKM itu ada penambahan anggaran, saya kira ini  yang harus diperjelas urgensinya itu apa ?,” ujar Rama Candra kepada beo.co.id pada Jumat (25/8).

Diakui politisi partai Gerindra ini, komisi III sebagai mitra kerja Disperindagkop – UKM belum mengetahui adanya pergeseran anggaran BTT tersebut.

“Yang pasti kalau ada pergeseran anggaran BTT itu kami di Komisi III belum mengetahunya. Atau memang sesuai dengan prosedurnya komisi III ini tidak perlu tau?,” tanya Rama Candra.

Menurut dia, sepanjang pergeseran anggaran BTT itu tidak menyalahi aturan hal itu sah – sah saja dilakukan oleh Pemkab. Namun ketika pergeseran anggaran itu tidak dilakukan dengan prosedural artinya pergeseran anggaran BTT itu tidak dibenarkan.

BACA JUGA :  Kecam Israel, Puluhan Massa Aksi di Lebong Gelar Aksi Bela Palestina

“Apakah kami di DPRD ini, baik itu komisi III selaku mitra kerja OPD terkait tidak perlu tau pergeseran anggaran itu ? Apakah itu dianggap tidak menyimpang dari regulasinya ?,” sesal Rama Candra.

Dirinya mengungkapkan, kegiatan operasi pasar yang dilaksanakan Disperindagkop  – UKM memang diperlukan sebagai upaya pengendalian harga kebutuhan pokok. Akan tetapi, urgensi dari kegiatan tersebut idealnya dapat dijelaskan apalagi kegiatan itu telah menggunakan anggaran BTT yang jumlahnya mencapai Rp. 1,7 miliar.

“bisa dikatakan inflasi kalau ada kecenderungan naiknya harga kebutuhan pokok secara terus menerus. Biasanya hal  ini dipicu dengan naiknya harga BBM, nah sementara untuk kabupaten Lebong ? apakah saat itu  kita memang dalam kondisi inflasi atau tidak, kalau inflasi itu harus dijelaskan penyebabnya apa”,  demikian Rama Candra. ( Zee ) 

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Headlines

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Latest Posts

https://situs-toto.togel.togetherband.org